Kim Jong-un: Korea Utara Memiliki Jumlah Senjata 20-60 Nukil

  • Berita
  • /
  • Diterbitkan: Sabtu, 30 April 2022
  • Dilihat 1528

Kim Jong-un: Korea Utara Memiliki Jumlah Senjata 20-60 Nukil
Sumber Gambar: Berita - Kim Jong-un: Korea Utara Memiliki Jumlah Senjata 20-60 Nukil

Pemimpin Tertinggi Korea Utara, Kim Jong-un, telah memperingatkan bahwa Pyongyang dapat menggunakan senjata nuklirnya terlebih dahulu jika berada di posisi terancam. Dia juga memuji pejabat tinggi militernya atas pementasan parade militer besar-besaran di Pyongyang pekan ini.

Kim menyatakan kemauan kuat untuk terus mengembangkan senjata nuklirnya, walau kebijakan tersebut dikecam banyak negara. Hal tersebut merupakan upaya melindungi diri dari pasukan musuh, kata pejabat Korea Utara pada Korean Central News Agency (KCNA), Sabtu (30/04/2022). . 

Korea Utara telah melakukan 13 percobaan peluncuran senjata pada 2022. Selain itu, untuk pertama kalinya sejak 2017, Korea Utara telah melakukan uji coba senjata nuklir dalam tahap penuh.

Pyongyang diprediksi memiliki sekitar 20 hingga 60 senjata nuklir rakitan, menurut berbagai perkiraan para ahli, dilansir Council on Foreign Relations.

Negosiasi nuklir antara Amerika Serikat dan Korea Utara telah terhenti sejak 2019. Hal tersebut tak lepas dari ketidakpercayaan antara kedua negara dan ketidaksepakatan atas potensi pelonggaran sanksi yang dipimpin Washington terkait langkah-langkah perlucutan senjata Pyongyang.

Di sisi lain, Kim terlihat sangat ambisius dalam mengembangkan senjata nuklirnya. Hal tersebut disebabkan oleh kondisi Kim yang kesulitan untuk memenuhi janji-janji ekonominya.

Oleh karena itu, Kim berusaha untuk menunjukkan kekuatan militer yang tidak perlu dipertanyakan lagi. Artinya, program nuklir dengan demikian memiliki tujuan ganda, yaitu untuk mencegah ancaman eksternal dan untuk meningkatkan citra Kim.

Walau begitu, ambisi Kim justru malah memicu tingginya tensi Korea Utara dengan banyak negara. Ini lah yang membuat banyak negara khawatir akan potensi konflik yang berkelanjutan kedepannya.

Kembali

Tags: Berita